Minggu, 15 Juni 2008

Hare Gene, [ternyata] Masih Ada yang Jujur

'Apakah benar ini pak Purnawan Kristanto?' tanya seseorang di seberang handpohone.
'Ya, benar,' jawab saya penasaran. Dari layar HP, nomor ini dari Jogja, tapi saya tidak kenal.
'Ketika menonton pembukaan Festival Kesenian Yogyakarta, saya menemukan flashdisk,' jawab orang di seberang,'setelah saya

buka isinya, saya menemukan nomor HP ini. Apakah Bapak kehilangan flashdisk?'
Saya mengiyakan. Kami kemudian membuat janjian bertemu untuk penyerahan flashdisk ini. Namanya pak Tomo, bekerja di sebuah instansi pemerintah di bawah Departemen Pekerjaan Umum. Kantornya ada di jalan Munggur Demangan.
Saya kehilangan flashdisk itu ketika mengambil gambar video pada pembukaan FKY, 7 Juni 2008 di depan gedung Agung. Saya masukkan flashdisk itu di saku celana. Karena keasyikan mengambil gambar, maka saya tidak menyadari kalau menjatuhkan flashdisk itu.
Saya sebenarnya tidak terlalu berharap mendapatkan kembali flashdisk itu. Kapasitasnya hanya 128 MB. Harga di pasar pun tidak terlalu mahal. Namun yang tak ternilai adalah data dan nilai historinsya. Di dalam flash itu terdapat data-data tulisan saya. Selain itu, flash itu yang menemani saya melewati masa-masa sulit ketika menjadi relawan di posko kemanusiaan. Lewat flash itu, saya menyebarkan informasi-informasi terkini seputar bencana gempa, baik lewat situs maupun lewat email.
Seandainya penemu flash itu memformatnya kemudian memakainya untuk kepentingannya, saya bisa memakluminya. Tapi pak Tomo ternyata berpikiran lain. Dia mau meluangkan waktu untuk menelepon saya, bahkan mau berkorban pulsa untuk itu. Ketika saya menemui beliau di kantor, dia segera mambuka laci meja kerjanya dan memberikan flash dengan ramah. Selain mengucapkan terimakasih, saya lalu menyerahkan dua bungkus oleh-oleh khas Klaten kepadanya. Mula-mula dia menolak. Menurutnya, dia mengembalikan barang yang hilang itu tanpa menginginkan imbalan.
Saya berkata,'Ini bukan imbalan, pak. Ini tanda persahabatan dari saya.'
Akhirnya pak Tomo bersedia menerima bingkisan saya.
Dari peristiwa ini, saya mendapat dua pelajaran:
1. Jangan nggebyah uyah atau meng-generalisasi
Saya punya anggapan orang yang menemukan flashdisk pasti akan memakainya untuk kepentingan diri sendiri. Atau setidak-tidaknya, hanya menyimpannya saja. Namun ternyata, masih ada orang yang tulus dan berbaik hati. Saya yakin tidak hanya pak Tomo saja punya hati seperti itu. Masih ada banyak orang yang punya keluhuran yang sama.
2. Jangan ceroboh
Ini penyakit lama saya. Saya ini kurang cermat dalam menyimpan benda. Kalau menerima uang kembalian, saya langsung memasukkannya di kantong celana, bukan di dompet. Kalau mau pergi, biasanya didahului dengan acara mengobok-obok meja kerja saya untuk menemukan kunci sepeda motor. Biasanya saya lupa dimana menaruh kunci itu.
Kamera digital saya juga pernah ketinggalan di tempat pemancingan. Untungnya pengelola pemancingan itu bersedia menyimpan kamera digital. Yang lebih parah lagi, saya dua kali meninggalkan PDA saya. Pertama, ketika jadi fasilitator pelatihan di Telkom, Jogja, saya pulang tanpa membawa PDA. Untunglah, bang Yudiman segera berlari menyusulkannya. Kedua, sebenarnya yang ini tidak sepenuhnya kesalahan saya. Saya dan isteri saya makan siang di luar. Saya pikir, PDA itu sudah dimasukkan tas oleh isteri saya. Ternyata ketinggalan. Ketika nomor PDA ditelepon, ternyata sudah 'diamankan' oleh pemilik rumah makan.
Saya masih mencari cara untuk menghilangkan 'penyakit' saya ini. Sungguh susah mengubah kebiasaan puluhan tahun ini. Mungkin karena jengkel, ibu saya pernah berkata, 'Hidung Wawan itu kalau tidak tertempel di situ, pasti juga lupa dimana menaruhnya.'
Saya pernah membaca artikel di internet tentang cara mengorganisasi barang-barang sehingga rapi dan mudah ditemukan kembali. 'Wah artikel ini sangat bermanfaat,' kata saya dalam hati. Saya lalu menge-print-nya dan menyimpannya. Tapi sampai sekarang saya belum menemukan dimana saya simpan artikel itu!

Baca Tulisan lainnya di blog Purnawan Kristanto [http://purnawan-kristanto.blogspot.com
]
If You Enjoyed This, Take 5 Seconds To Share It