Senin, 30 Mei 2005

Cara Mengelola Relawan

Hampir sebagian besar tugas pelayanan dikerjakan oleh para relawan (volunteer). Mereka menyumbangkan tenaga, pikiran dan materi dengan sukarela. Karena sifat "sukarela", gereja biasanya kesulitan mendapatkan komitmen mereka. Berikut ini beberapa cara memotivasi para relawan: 1. Pastikan mereka mendapat "imbalan". Gereja tidak akan mampu menggaji seluruh relawannya, tetapi setiap orang yang telah menyumbang tenaga dan waktu layak mendapat "imbalan". Imbalan bagi mereka bisa berupa "kepuasan batin" jika bisa menyelesaikan tugasnya dengan baik. Karena itu, gereja sebaiknya menyingkirkan semua yang berpotensi menghalangi penyelesaian tugas mereka.Kebanyakan rekawan juga merasa senag jika mendapat penghargaan dari jemaat atau pemimpin yang dia hormati. Penghargaan itu bisa berupa surat pujian yang ditulis tangan, ucapan terimakasih dengan menyebutkan tindakan tertentu, Foto bersama lalu dipajang di tempat umum,atau bingkisan kecil.2. Meninjau ketika relawan bekerja. Peninjauan ketika relawan bekerja dapat membesarkan hati mereka. Mereka akan merasa diperhatikan dan dibutuhkan. Peninjauan juga untuk mengetahui apa yang mereka butuhkan3. Bantulah para relawan mengembangkan diri. Konsultan manajemen, Tom Peters, menyarankan lima cara pengembangan diri.Dalam konteks pelayanan, cara itu adalah sebagai berikut: · Mendidik: Memberi orientasi pelayanan bagi relawab baru, melatih relawan pemula hingga menjadi terampil, dan memfasilitasi perubahan harapan di dalam pelayanan. · Dukungan: Berikan kesempatan pada relawan berbakat untuk memberikan sumbangan khsusus dalam pelayanan dan bebaskan dia dari tugas-tugas yang menghambat dia. · Pendampingan: Berikan dorongan semangat sebelum dan sesudah melakukan pekerjaan pelayanan. Berikan instruksi dan koreksi secara sederhana selama mereka bekerja. · Konseling: Selesaikan masalah pribadi antar relawan yang bisa merusak pelayanan. · Konfrontasi: Kurangi setiap hal yang bisa menghambat kinerja. Segera pindahkan relawan yang ada di tempat yang tidak sesuai. 4. Ciptakan komunitas relawan. Buatlah sebuah kelompok yang bisa menjadi sarana mereka untuk berkumpul. Di sini mereka bisa saling menguatkan, memperhatikan dan menguatkan. Wawan
http://purnawan-kristanto.blogspot.com

Baca Tulisan lainnya di blog Purnawan Kristanto [http://purnawan-kristanto.blogspot.com
]
If You Enjoyed This, Take 5 Seconds To Share It